Rabu, 28 Juni 2017

Catatan kecil pernikahan: Tips untuk para suami saat istri hamil




“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula)…” (Q.S. Al-Ahqaf:15)


taken from: kesehatanku.xzy


“Mas, lihat ini” Seorang wanita menghampiri saya sambil menunjukkan testpack.
“Aku hamil deh kayaknya” Lanjutnya sambil tersenyum sumringah
“HAH?SIAPA YANG HAMILIN KAMU? KAMU SIAPA?!! KOK NUNJUKIN TESTPACK KE SAYAAA”
“PRANGGG” Sebuah wajan mendarat di muka saya lalu kemudian baru saya sadar kalau wanita itu adalah istri saya.
Oke adegan terakhir itu bohong kok. Kira-kira  seperti itulah ketika istri saya menduga bahwa usaha kami selama beberapa bulan terakhir membuahkan hasil. Setelah dikonfirmasi ke dokter, maka positiflah bahwa yeah, bojoku bakal manak.
Nah kali ini, saya mau berbagi poin-poin penting untuk Anda calon-calon bapak, terutama bapak-bapak muda yang istrinya sedang hamil, bahwa kehamilan itu bukan sekedar bojomu weteng e mblendung, bukan sekedar 9 bulan lagi anak lu bakal lahir atau hal-hal sepelenya. Banyak sekali hal-hal yang Anda harus ketahui, pelajari, mengerti dan kemudian lakukan demi kemashlahatan bersama.

1.       Niat yang bener
Selalu. Innamala’malubinniyat. Nomor 1 itu niat dulu. Sebelum jauh melangkah buat mutusin pengen punya anak, pengen hamilin istri lu, pikirin dulu niatnya. Kenapa lu pengen punya anak? Kebanyakan orang gak mikirin ini. Pokoknya asik2 aja ama istri terus hamil deh. Horeeee. Mungkin juga sebagian besar orang kalo ditanya jawabannya “ya lucu aja punya anak, anak itu lucuuu” atau “ya kan normalnya gitu. Nikah, punya anak”. Ya terserah, semua orang punya niat masing-masing. Tapi saya pribadi niatnya adalah investasi.
Yoi, anak itu investasi gaes. Entar lu udah mati, salah satu yang bakal nolong lu di alam kubur adalah doa anak yang shalih.

Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara (yaitu): sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau do’a anak yang sholeh” (HR. Muslim no. 1631)

Nah ini niat utama saya bro. nah, lu apaan?

2.       Sadari dengan baik-baik peran Anda
Peran Anda bukan sekedar orang yang mencari nafkah banting tulang tiap hari demi istri, bukan sekedar “ah yang penting uang bulanan lancar buat bini”, bukan sekedar “sayanggg… lagi pengen nih! Ayok yok kita asik-asik di ranjang” (meskipun dalam islam, hak suami yang satu ini harus dipenuhi istri dalam kondisi apapun kecuali jika ada alasan yang benar-benar syar’i).  Elu itu adalah partner! Yes. Partner istri Anda.
Di perusahaan saya bekerja, sebagai seorang penyedia layanan bahasa, saya “didoktrin” untuk memposisikan diri sebagai partner untuk customer. Bukan sekedar pemberi layanan kepada yang membutuhkan layanan. Sebagai partner, kita akan memastikan semua kebutuhan customer terpenuhi dari segi kualitas, delivery dan harga bahkan hingga hal kecil sepele lainnya.
Nah ini pula yang membuat otak saya terpatri bahwa selain saya adalah orang yang paling mencintai istri saya, saya adalah partnernya. Partner yang siap siaga kapanpun (kecuali kalo pas dinas keluar kota) melayani si istri.
Cara berpikir seperti ini adalah hal paling mendasar yang harus Anda miliki. Kalo belum bisa, jangan baca poin selanjutnya. Bakalan percuma soalnya bro.

3.       Pelajari semua hal tentang kehamilan
Saya termasuk orang yang beruntung karena istri saya adalah tipe orang yang rajin sekali berguru kemana-mana tentang kehamilan dan tetek bengeknya. Entah ke yang lebih pengalaman hingga tentu yang paling gampang ya internet.
Saya dicekoki banyak istilah yang bikin saya berucap “what the hell” setiap saat ketika saya mendengar terminologi tersebut, misalnya:

-          ayah asi (mampus lu. Ayah kudu netek-in anaknya juga nih)
-          gentle birth (ini apaan dah? Lahir dengan sopan santun gitu?)
-          baby blues (aliran musik baru nih?)
-          KPD-ketuban pecah dini (ini seri lanjutan sinetron pernikahan dini yang dulu sempat tenar itu kali ya)
-          IMD-Inisiasi menyusui dini (buset nyusu aja ada ospeknya bro!)
-          ASIP-Air susu ibu perah (eh ini ibu apa sapi diperah2??)

dan masih banyak yang lain yang bikin kepala mikirnya aneh2. Kenapa penting, karena kalo lu punya level of knowledge yang sama dengan bini elu yang lagi hamil, elu akan mudah memahami kesulitan dan keinginan istri ketika hamil. Bahkan elu bisa jadi temen diskusi doi, bertukar pendapat dan informasi, apalagi yang didapat dari internet. Jadi asik brow!

4.       Jadilah bapak rumah tangga full time, non stop, no excuse!
Lu bayangin nih, kalo perlu cobain. Lu bawa beras ½ kilo aja deh, terus diiket di perut, nah dibawa setiap saat kemana-mana. Terus sepanjang waktu, elu gampang beser alias pingin kencing mulu, kadang kepala ikut cenat-cenut, kaki ikut-ikut kram pula. Udah susah sakit semua seharian tuh ye, pas mau istirahat tidur malem, pinggang punggung lu sakitnya ekstrim! Bikin susah tidur. Selese penderitaan? Belum bro. Sudahlah susah payah buat tidur malemnya, pas bangun paginya bukannya nambah seger eh disambut mesra dengan muntah-muntah disko.
Oiya lupa atu lagi, kadang juga lu berasa lemessss banet seharian gak ngerti kenapa bahkan dalam kondisi tertentu ada yang berasa mau pingsan aje cuy.
Eh atu lagi, beras itu tadi gak selamanya ½ kg beratnya. Bakal naik terus beratnya pelan-pelan ampe 2 kilo ke atas! Bahkan bisa 3 kilo! Kondisi-kondisi di atas disebutin lho di Qur’an nih:

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (untuk berbakti kepada) kedua orangtuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun maka bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orangtuamu dan hanya kepada-Kulah kembalimu.“ (Luqman: 14)

Nah dalam kondisi begitu, lu kudu nyapu rumah, nyuci piring, nyuci baju, masak, kira2 bisa kagak lu? Oiya kadang juga lu diteriakin begini nih “Ngapain aja sih di rumah!? Berantakan banget ni rumah, mana masakan gak ada pula, laper nih”.
Ya kalo saya yang digituin sih bakal ambil kursus santet 24 sks biar bisa nyantet orang yang tereak2 ini (oya saya jadi inget mbak-mbak yang sempat viral di internet gara-gara gak terima sama ibu-ibu hamil yang gak sopan minta bangkunya. Ini saya sempet punya keinginan pesen dukun santet yang bisa kirim santet hamil dari jarak jauh biar mbaknya bisa rasain pegimana susehnya hamil ahahaha astaghfirullah becanda mbak becanda). Hahaha.
Nah gitulah bro, tapi kadang seorang istri yang shalihah gak mau sekedar diam aja. Kadang dia tetap mau ngerjain pekerjaan rumah tangga. Terlebih lagi kalo suaminya kagak pengertian.
So, pengalaman saya pribadi, saya take over semuanya. Gak usah banyak omong, kerjain aja semuanya, jangan kasih kesempatan istri lu begerak buat ngerjain kerjaan rumah tangga. That will help a lot tapi belum cukup bray. Sakitnya doi ama hamilnya tetep ga akan berubah tapi at least hatinya seneng kan kalo suaminya pengertian. Yoi gak?

5.       Istri lu minta apa? Asal bukan minta BMW Seri 7, kasih aja!
Ada istilah ngidam katanya waktu hamil. Pengalaman saya mah istri saya sama aja sebelum hamil ama setelah hamil suka tiba2 pengen sesuatu yang random tapi masih dalam batas wajar. Kayak tiba-tiba seneng banget makan kue putu, malem2 tiba-tiba pengen es buah, ya macem2lah. Tapi selama itu masih batas wajar dan possible to get it, ya usaha aja cari ampe dapet.

6.       Be there when you are there. Just be there for your wife
Selama secara fisik lu masih ada di satu rumah bersama istri, ketika dia butuh lu ya temani bray. Pernah suatu ketika saat istri saya hamil, saya harus tugas ke eropa selama 2 minggu. Setelah menempuh 14 jam penerbangan dari swiss ke jakarta plus 1 jam dari Jakarta ke Jogja, saya pun tiba di rumah sekitar pukul 22.00 malam. Setelah bersih-bersih dan mandi, maka merupakan waktu yang sempurna untuk segera tidur.
Namun saya langsung tanya istri terlebih dulu apa mau dipijat karena saya sudah “kabur” selama 2 minggu. Of course dia mengangguk senang. Saya sampe terkantuk-kantuk pas pijat memijat itu.
Kebetulan pekerjaan saya menuntut saya untuk selalu mobile, sehingga dalam 1 bulan pasti ada saja saya harus keluar kota atau keluar negeri. Jadi bagi saya, saat bersama keluarga itu merupakan suatu hal yang sangat berharga.
Nah kalo Anda dianugerahi pekerjaan yang tidak perlu mobile seperti saya, syukurilah dan manfaatkan itu untuk selalu sedia di samping istri Anda. Wasekkk.

7.       Istrimu akan jadi menyebalkan? Ya! Itu pasti
Semua laki-laki tahu, apa yang kita lakukan bakal salah saat si wanita kedatangan tamu bulanannya. Doi bakal jadi sensitif super dan sampai detik ini belum ada antivirus pasti yang dipercaya benar-benar bisa menetralisir keadaan ini. Hahaha.
Nah saat hamil, bersiap-siaplah, kondisinya jauh lebih rumit ketimbang sekedar saat mereka datang bulan.
Sebenarnya kalau kita mau berpikir cerdas sedikit, keadaan sensitif wanita saat haid itu sudah pasti karena ketidaknyamanan yang mereka rasakan. Ya sakit lah, pegel lah, apalah kita tidak akan pernah tahu rasa sebenarnya. Nah sama saja saat hamil, tapi rasa tidak nyamannya itu jauuuuhhh berkali lipaaattt. Nah kalau kita tidak sadar akan hal ini, mungkin bisa saja kita naik pitam, terlebih saat seharian selesai bekerja. Lelah luar biasa, apalagi kalau habis dimarahin bos, eh sampe rumah istri ngeluh ini itu, minta ini itu, cerewet ini itu. Tapi kalau Anda punya cara berpikir yang baik tentang ketidaknyamanan yang dialami istrimu itu, Anda bakal santai saja dan bersiap mendengarkan apapun keluhannya dan sebisa mungkin membantunya mencari solusinya.
Kalo pengertian gini, nobody get hurts, right?

8.       Motivation is so hell important
Poin ini masih berkaitan dengan nomor 7. Kadang hal-hal yang istri Anda keluhkan itu sama sekali absurb dan gak penting tapi bagi mereka penting.
“Sayang aku makan terus nih aku takut gendut”
“Sayang aku makin gendut ya, aku jelek ya”
“Sayang aku gendut gini pasti kamu gak suka ya”
“Sayang kalo ngajakin aku jalan ke mall begini pasti malu ya”
Dan jawaban apapun juga masih bakal mengarah ke hal yang salah. Hahaha.
Saya pribadi seriously don’t give a sh*t dengan perubahan bentuk tubuh istri saya, ya wong namanya hamil.

-          Kalo dijawab “enggak kok. Kamu tetep cantik” dia bakal jawab “Bohong!” karena emang itu bohong
-          Kalo dijawab “iya kamu gendut. Chubby. Gak asik” dia ga bakal jawab apa-apa tapi kemudian dispenser bisa mendarat di mukamu
Ato biasanya jawaban gombal ini yang paling berhasil:
-          “Kamu emang gendut sekarang. Tapi kamu tetep cantik dan aku tetap cinta kamu”
Mungkin sebagian besar wanita akan senyum2 puas dengan jawaban itu. Tapi akuilah bro, itu juga bagian dari penggombalanmu.hahaha. Kalo saya sih jawabnya begini:
-          “Iya. Lu gendut. Mbeleber kemana-mana. Cantikmu secara fisik iya emang berkurang. Tapi cintaku ga akan berkurang kok. Bahkan setiap hari bertambah. inshaa Allah. Karena aku tahu keadaanmu ini karena kamu hamil, demi anak kita. Tapi… kalo abis hamil badanmu tetep mbeleber kemana-mana. I will not like it. Seriously”

Yak saya jujur begitu apa adanya. Lho emang boleh? Ya bolehlah. Istri saya sendiri. Suami juga boleh kok minta istrinya cantik demi dia. Wong halal kok yo ra masalah. Jawaban saya bukan gombal, tapi to the point apa adanya. Cinta saya tidak berkurang, tapi saya tetap peduli dengan penampilan fisik. Hasilnya? Bini saya mah masih kayak anak kuliahan cuy abis lahiran. Mak nyus. Hahaha.
Oke balik lagi ke masalah motivasi. Ya dukungan moral itu sangat penting. Ya memang kita laki-laki pada umumnya tidak suka bicara banyak. Rasa cinta dan sayang kita, kita tunjukkan lewat perbuatan, bukan lewat kata-kata. Sedangkan wanita juga menginginkan kata-kata “I love you”. “I miss you” anytime. Sedikit mengalah-lah untuk membesarkan hati istrimu yang sedang hamil. Berikan dukungan padanya dalam hal apapun, semampu apapun, terutama lewat kata-kata penyemangat dan penuh cintahhh. Kata-kata itu juga berpengaruh lho bro!

9.       Bahagia. Buatlah istrimu bahagia setiap saat.
Perlakuan-perlakuan dan pengertian istimewa yang lu kasih buat istri lu sebenarnya tujuan akhirnya adalah nomor 9 ini: KEBAHAGIAAN.
Ya, silakan baca artikel-artikel atau informasi apapun atau juga konsultasi pada pakar2nya tentang betapa berpengaruhnya suasana hati seorang ibu hamil kepada kandungannya. Saya sempat agak tidak percaya, masa iya sih bisa segitunya. Kalo ibunya sedih, anaknya bisa ngerasain sedihnya pula apalagi kalo menangis. Waduhhhh..
Nah kalo ibunya bahagia, anaknya juga inshaa Allah sehat dan bahagia juga. Inshaa Allah yang bagus-baguslah.
Makanya sejak saya tahu informasi ini, motivasi saya untuk bikin istri saya bahagia bertambah berlipat ganda. Percaya tidak percaya, anak pertama saya yang lahir sangat ajaib. Dia tidak pernah rewel tanpa alasan seperti bayi-bayi pada umumnya. Kalau dia nangis kita langsung tahu sebabnya: haus. pengen nenen atau kadang kepanasan. Udah itu doang. Bukan sekali dua kali saya dan istri mendengar orang berkata, “kok gak pernah dengar anakmu nangis ya?”.
Saya tadinya sudah membayangkan bakal sulitnya merawat bayi terutama ketika bayi akan rewel dan kita tidak tahu sebabnya (sudah banyak sekali cerita dan pengalaman orang-orang seperti ini), tapi alhamdulillah, it is so easy.
Jadi pada intinya adalah ketenangan pikiran dan kebahagiaan hati si ibu berkat perlakuan dan pengertian istimewa dari suami adalah tujuannya.

10.   Doa
Ya yang terakhir adalah doa, si senjata bagi umat muslim. Doa adalah hal utama yang tidak boleh dilupakan. Setiap saat, setiap waktu, terutama di waktu-waktu mustajab (antara adzan dan iqomah, sepertiga malam, saat-saat mau berbuka puasa dll), berdoalah untuk keselamatan istrimu dan calon anakmu. Berdoalah dengan sungguh-sungguh, Sungguh-sungguh artinya tidak lalai. Kalo lu kenceng doanya tapi solatnya, apalagi solat wajibnya masih bolong-bolong ya wassalam bro. Sunnah masih males ya jangan terlalu nuntut2 amat dah bro. sadar diri yak. Dua2nya yak, solatnya iya plus sunnah2nya, doanya juga iya.

Panjang-panjang yak. Ya gitulah intinya. Pernah ada yang tanya apakah jika kita terlalu mengistimewakan istri seperti itu apa nanti tidak akan membuat istri bisa terlalu manja karena semuanya sudah dilakukan suaminya. Mungkin saja. Bisa saja. Tapi itulah pentingnya punya istri yang shalihah. Itulah pentingnya suami shalih dan Anda sebagai pemimpin yang tegas namun penuh cinta. Saya punya prinsip yang saya ambil dari Ust. Khalid basalamah:

“Jika istri saya mencintai dan membutuhkan saya, saya akan balas 1000 kali lipat mencintainya dan membutuhkannya. Tapi sebaliknya, jika ia tidak mencintai dan membutuhkan saya, maka saya tunjukkan pula lebih ketidakcintaan dan ketidakbutuhan saya padanya”

Selama istri patuh dan taat pada suami, tak masalah. Keistimewaan memang pantas seorang istri shalihah dapatkan apalagi saat ia sedang hamil. Oya catet, suaminya juga harus shalih ya. Gak seenak jidat memperlakukan istri. Hehe.
Saya pribadi, karena menganggap anak adalah investasi, maka cara memperlakukan investasi ini dari awal harus benar agar hasilnya sesuai harapan dan menghasilkan manfaat, bukan kerugian. Pada umumnya kalo kita misalnya investasi di bidang makanan. Anda harus tahu lokasinya, target pasarnya ke siapa,  ROInya kapan, keuntungannya berapa ber tahunnya dll. Sama dengan investasi pada anak. Dari awal, dari cara memperlakukan anak kita saat masih di kandungan lewat istri, inshaa Allah pasti berpengaruh pada hasilnya nanti.

Yasudah sana, stop baca ini, balik ke istrimu, peluk dan cium dia yang sedang berjuang dengan kehamilannya. Yang jomblo, sono cari bini jangan kebanyakan baca artikel beginian hahahaha.

Selasa, 17 Januari 2017

Catatan kecil pernikahan: Prioritas, Determinasi dan I am the boss!



Catatan kecil pernikahan: Prioritas, Determinasi dan I am the boss!

Taken from: www.dailymoslem.com

“Mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya di antara mereka. Dan sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya” (HR. Ahmad, 2/527, At-Tirmidzi No. 1172)
“Mas mijet aku setiap malam begini, jauh lebih romantis daripada ngasih bunga, lebih romantis dari apapun”

Saya agak lupa kapan kata-kata itu dilontarkan istri saya. Ketika mendengar itu, saya hanya tersenyum lalu menjawabnya dengan wajah songong:

“I told you. I am a special edition. A super rare of mankind ever”

Sambil manyun dia akan berkata hal yang sama setiap kali selesai memuji “Nyesel muji”.
Sudah sekitar 8 bulan saya menikah. Suatu ketika teman saya bertanya seperti ini:

“Hal-hal menarik apa yang kamu rasakan setelah menikah?” Pertanyaan sederhana namun jawabannya rumit. Orang lain mungkin berkata:

“wah sekarang ada yang masakin tiap hari”
“wah sekarang tiap bangun tidur udah ada seorang wanita tercinta berbaring di samping”
“wah sekarang hidup beda banget ada istri yang ngurusin dari A-Z”
“wah duit gue cepet banget abis sekarang kudu transper bini”

Ya macam-macam lah ya dari yang hal indah sampai yang asem-asem pait hehe. Namun bagi saya, ada 3 hal yang saya catat, yang pertama:

“Kemampuan saya dalam menentukan prioritas untuk hal apapun semakin baik”

Berumah tangga itu ya manajemen. Dan akan sangat berkaitan dengan prioritas. Yang sangat terasa saat di awal pernikahan adalah ketika saya harus memutuskan menjadi “miskin” untuk berinvestasi besar yaitu membeli rumah dengan konsekuensi tak akan bisa memiliki mobil dalam waktu dekat atau cukup ngontrak saja tapi kemudian bisa beli mobil.

Opsi 1, saya beli rumah, namun uang saya bisa habis, benar-benar habis dalam arti yang sebenarnya. Saya tidak akan bisa beli mobil dalam waktu dekat, kalo hujan ya kehujanan kalo panas ya kepanasan namun sudah punya rumah dan tanah milik sendiri.
Opsi 2, saya cukup ngontrak, uang saya sisa banyak, bisa beli mobil. Kemana-mana enak apalagi kalau udah punya anak. Panas hujan inshaa Allah terlindungi kalau mau kemana-mana. Tapi belum punya rumah sendiri.

Opsi 2 akan membawa saya ke masalah lain nantinya: Ketika sudah pada usia tertentu, kendaraan harus diganti sementara harga tanah dan property semakin menggila, justru saya punya 2 peer: tak punya rumah sendiri, kendaraan perlu ganti. Sedang opsi 1, saya hanya punya 1 masalah: nabung yang banyak buat beli mobil. Mengingat pandangan jangka panjang bahwa berinvestasi di tanah dan property tidak akan rugi karena harga yang semakin naik sedangkan kendaraan sudah pasti akan turun. Maka opsi 1 pun saya pilih.

Setelah menikah saya menaruh istri saya sebagai prioritas nomor 1 (jangan salah paham ya, nanti dikiranya saya mendahulukan istri daripada ibu hehe). Jadi semisal begini, setiap kali saya merasa lapar, di kepala saya akan selalu terpikir apakah istri saya sudah makan belom yak? Setiap kali saya ingin membeli sesuatu, misalnya baju atau celana, saya tidak akan langsung membelinya. Saya akan memastikan dulu apakah istri saya ingin membeli sesuatu terlebih dahulu. Bahkan sampai hal paling simple, ketika tidur malam, saya tidak pernah tidur duluan sebelum istri saya tidur (kalo bangunnya mah jangan ditanya, out of control itu mah).

Prioritas bukan melulu terkait materi. Namun juga waktu. Saya dulu adalah seorang maniak futsal dan sepakbola. Prinsip yang saya pegang selama 23 tahun saya hidup adalah: “Tak ada kepentingan yang mampu menggeser sakralnya jadwal main futsal atau sepakbola. Apalagi karena wanita. NO WAY!”

Seketika di umur 24 tahun, ketika sudah menikah, prinsip itu seakan luntur begitu saja. Hari minggu sore adalah jadwal wajib saya main futsal. Keadaan apapun, mau hujan deras, jarak rumah yang jauh ke tempat main futsal, selama saya sedang di Jogja, saya akan datang. Namun, tempo hari dengan luluhnya saya bisa mengorbankan main futsal saya demi mengikuti keinginan istri saya untuk datang ke acara talkshow tentang ibu dan anak. Hingga saya sempat melongo melihat langit-langit gedung tempat talkshow itu diselenggarakan seraya pikiran saya terus berkata “What the hell am I doing here”.

Lho kenapa gitu? Jawabnya simpel: karena saya mencintai istri saya sepenuh hati.
Yang kedua:

“Romantis itu adalah determinasi tinggimu dalam mewujudkan perasaan bahagia di hati istri”

Saya ingat sekali ketika dulu saya menyampaikan niat untuk menikahi istri saya, ia sempat ragu dengan track record saya sebagai seorang laki-laki yang tidak peka dan jauh dari kata romantis. Sedangkan ia adalah tipe wanita yang sangat menyukai hal-hal romantis. Ya bunga lah, ya coklat lah, ya yang kekini-kinian gitulah yang merupakan sesuatu yang sangat bertentangan dengan saya. Ia ragu apakah mungkin ia mampu bertahan dengan orang seperti saya yang kaku dalam bidang romantis-romantisan.

“Percayalah, nanti saat berumah tangga, romantisme ku yang kuungkapkan lewat aksi dan tindakan akan lebih bermanfaat selamanya ketimbang sekedar ucapan gombal disertai bunga-bunga yang bakal busuk hanya dalam hitungan hari”

Romantis? WEGAHH!! NDESO!

Agak sulit memang menyatukan perbedaan ini. Di awal-awal apalagi. Pernah suatu ketika, yang paling berat adalah saat saya jadi bang toyib selama 3 minggu karena saya harus business trip ke Jepang, Malaysia, Swiss, Jerman lalu Ceko. Istri saya menangis sebelum saya pergi. Dia tahu pasti bahwa itu adalah konsekuensi menikah dengan saya. Ia paham betul sering pergi dinas merupakan salah satu pengorbanan yang saya lakukan demi memberikan kehidupan yang layak baginya. Namun namanya wanita, perasaan sedih tidak mudah untuk dihilangkan. Saya sedih tentu sedih tapi karena saya lebih suka berpikir rasional, pikiran logis saya selalu menang: Halah! Ini mah karena masih penganten baru makanya sok melow2an begini. Tar kalo uda punya anak 1-2 biji pasti jadinya begini:

“Dinas nih. 1 minggu”
“Ya udah hati-hati. Duit dinasnya sisain yang banyak. Itu anak kita butuh les buat UN”
HAHAHAHAHAAH.

Suatu ketika, sepulang saya dinas dari Malaysia, sebelum tidur seperti biasa saya memijitnya dan kami bercerita-cerita . Dia berkata kalau kemarin ia sempat menangis karena teringat saya. Saya kaget. Aduh ternyata penyakit lamanya belum sembuh. Ternyata kali ini ia menangis bukan karena itu. Jadi katanya ia menangis karena ingat betapa banyak ia membantu pekerjaan rumah. Saya ketawa ngakak bukan karena meremehkan rasa haru istri saya. Tapi detik itu saya semakin sadar, bahwa:

Gila! Di mata istri saya, saya itu amazing man bukan karena saya keren, ganteng (nggak tau malu ngaku-ngaku aja), bukan karena saya a very busy businessman who travel around the world so many times. Tapi karena: saya rajin cuci piring dan bersih-bersih rumah! HAHAHAHAHAHAAH

Tapi itu serius lho. Istri saya mau menerima saya saat saya lamaran bukan karena saya jago main music (saya ini kabelis (orang yang jago masang kabel alat music), jago main bola (ngaku-ngaku), atlet taekwondo (yang gagal), tapi karena dia melihat saya adalah seseorang yang punya determinasi tinggi dalam menjaga dan menyelesaikan tanggung jawab apapun. Dia bahkan tidak tahu dan tidak pernah melihat saya unjuk kebolehan soal skill apapun yang dari dulu saya banggakan.

Namun… jangan pula terlalu kaku. Saya sadar betul setelah banyak membaca bahwa wanita itu sangat senang jika mendengarkan ungkapan cinta. Ya, sekarang pun Alhamdulillah dengan usaha ekstra keras saya berhasil membuang rasa risih saya (karena saya dulunya ogah banget romantic-romantis beginian) untuk selalu mengucapkan I love you sambil mengecup kening istri saya sebelum tidur atau jika sedang solat berjamaah di rumah setiap hari. Dan setelah dijalani, sungguh sangat indah cuy! Hahaahaha. This simple thing could mean a world to your wife!
Dan yang ketiga, adalah:

“Istrimu adalah ratumu, kekasihmu, manajermu, sekretarismu, penasihatmu dan segala hal penting bagi dirimu. But you are the boss! You are the decision maker”

Sudah barang tentu cerita klasik bahwa laki-laki bergerak berdasar logika sedangkan perempuan bergerak berdasar perasaan menjadi sesuatu yang diterima dengan lumrah. Saya juga setuju. Karena itulah istri adalah seorang penasihat sedangkan suami adalah the boss or the king.

Sebelum pernikahan, ada keraguan kembali terkait sifat saya dan istri yang hampir sama. Kami sama-sama bertipe dominan dan keras kepala. Padahal bagusnya sih biasanya good couple itu yang sifatnya bisa beda. Cowoknya keras, ceweknya kalem. Cowoknya kalem, ceweknya keras. Nah kalo sama-sama keras, apa yang harus dilakukan? Gak jadi nikah? Ya enggak. Saya sih simpel. Saya katakan pada istri saya “Don’t worry, You are my sunshine, my love, my advisor, my manager, my everything. I need your opinions, your thoughts when we need to take an important decision. However, I am the boss. It means you have no power against me. I’ll make sure of that”. And… Alhamdulillah it works.

Kadang istri saya sangat keras ketika menginginkan sesuatu dan kadang saya sama sekali tidak bisa melawan keinginannya. Selama saya lihat itu merupakan hal yang baik-baik saja, saya akan mengikuti dan memberikan apa yang membuat istri saya bahagia. Namun jika tidak baik, saya akan menunjukkan “who is the boss” dan istri saya pun akan dengan manis menurut (ya agak ngambek-ngambek dulu mah biasalahhh namanya juga awewe). This is so beautiful man!

Pada intinya, yang banyak saya pelajari selama berumah tangga sejauh ini, semuanya kembali ke cara kita bersikap dan memperlakukan orang yang kita cintai adalah kunci utama.

Kadang laki-laki terlalu egois. Terlalu merasa bahwa segala jerih payah yang ia lakukan tidak ada apa-apanya dengan yang dilakukan oleh istrinya. Padahal ketika istri kita mau dipersunting, mau disahkan lewat akad nikah, ia sudah melakukan suatu pengorbanan besar. Dengan sukarela lho dia mau aja ikut laki-laki asing dan dia harus berbakti pada si laki-laki asing ini! Meninggalkan bapak ibunya yang sudah membesarkan dengan jerih payah.

Belum lagi ketika dia hamil. Wadudududuh bro…Tidak ngapa-ngapainnya istri saat hamil, rasa sakit dan susah yang ia alami ketika hamil hingga melahirkan nanti, itu bagi saya tak akan terganti oleh kebaikan suaminya yang beresin pekerjaan rumah dalam 100 tahun sekalipun! Jadi mau kita jungkir balik beresin isi rumah, ga akan kebales sama pengorbanan seorang istri untuk menjadi seorang ibu.

Jadi, emang sih you are the boss. Tapi prinsip utamanya adalah: Cintailah istrimu dengan prioritas dan determinasi tinggi!

“Mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya di antara mereka. Dan sebaik-baik kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya” (HR. Ahmad, 2/527, At-Tirmidzi No. 1172)

Rabu, 10 Agustus 2016

Ikan cepat vs ikan lamban

Ikan cepat vs ikan lamban

taken from: http://www.torbenrick.eu/


In the new world, it is not the big fish which eats the small fish, it’s the fast fish which eats the slow fish-Klaus Schwab
Ungkapan di atas merupakan ungkapan yang sangat tepat menggambarkan kegilaan dunia bisnis saat ini. Jika di tahun 90-an perusahaan besar semakin berjaya dengan kebesarannya dan mampu menenggelamkan perusahaan kecil pesaingnya, namun di tahun 2000-an adalah masanya perusahaan yang cepat menghabisi perusahaan yang lambat.
Lihat ponsel Nokia yang di masanya merajai dunia namun sekarang habis termakan oleh kompetitor lain seperti Samsung, Asus, hingga fenomena baru bernama Xiaomi. Apa kesalahan yang dilakukan Nokia? kualitas? harga? Mungkin saja. Namun, satu hal yang pasti: Nokia lamban merespons perubahan cepat pada industri digital dan telekomunikasi ketika muncul produk-produk berupa ponsel berlayar sentuh ditambah dengan sistem operasi terobosan baru bernama android dari para kompetitornya.

Nokia, si ikan lamban.
taken from: www.telegraph.co.uk

“Change everything except your wife and kids” adalah motto Samsung di bawah kepemimpinan sang CEO, Lee. Di saat raja telekomunikasi di masa lalu terbuai dengan kesuksesannya, Samsung dengan cepat melakukan inovasi besar-besaran lewat telepon pintarnya. Belum selesai Samsung, di tahun 2014, perusahaan bernama Xiaomi pun menggebrak lewat produk telepon pintar super murah dengan kualitas yang hebat. Di 2015, Xiaomi bahkan mengambil alih takhta penjualan nomor 1 di cina setelah sebelumnya dinikmati oleh Apple dan Samsung[1] lalu menduduki peringkat ke-2 sebagai The most valuable startup company in the world setelah UBER[2].
Bagaimana dengan industri otomotif? Mungkin belum terjadi pergolakan hebat seperti halnya di bidang telekomunikasi. Secara umum, persaingan perusahaan otomotif tingkat dunia “hanya itu-itu saja”. Industri ini tetap dirajai perusahaan asal Jepang. Sementara Jerman, lalu Amerika, Korea dan Cina menguntit dengan setia. Menurut forbes, di tahun 2015, Toyota masihlah yang terbaik di dunia. Dari tahun 2013, Toyota masih sulit dikalahkan dari posisi teratas[3]. Khusus di Indonesia, fakta kehebatan Toyota pun tak terbantahkan apalagi jika menilik kesuksesan Avanza yang telah terjual hingga 1,2 juta unit[4].
Namun, siapapun yang berada di puncak tidak boleh terlena, tidak boleh bersantai. Belajar dari kegilaan yang terjadi di dunia telekomunikasi, para pelaku bisnis dunia otomotif yang lamban pun pasti akan dihabisi oleh pesaingnya yang cepat.

Toyota, sedang menikmati posisi puncak
taken from: http://www.toyota-global.com/

Kecenderungan manusia yang selalu ingin dimudahkan dalam segala hal karena semakin sedikitnya waktu luang untuk beristirahat di masa depan mendorong manusia untuk menciptakan teknologi yang efisien dan tepat guna. Dalam urusan transportasi, kelelahan dalam menyetir kendaraan setelah bekerja seharian menjadi salah satu alasan mengapa pengembangan mobil otonom sangatlah gencar.
Dalam 5-10 tahun ke depan diyakini semua perusahaan otomotif akan ramai bersaing untuk mengembangkan kemampuan mobil otonom. Mercedes Benz, BMW, Ford, Toyota, Tesla, Audi, dan lainnya saling bersaing menunjukkan kehebatan mobil otonom mereka. Audi bahkan mengklaim tahun 2018 nanti mereka akan mempublikasikan produksi mobil otonom dengan kemampuan mengambil alih kendali hingga 70%[5]. Mercedes Benz lebih gila lagi dengan publikasi pengembangan F015-nya yang bertajuk sebagai mobil masa depan. Mobil ini diklaim memiliki kemampuan pengendalian 100% tanpa campur tangan manusia[6].
20-30 tahun lalu, mobil otonom sempurna mungkin hanya angan-angan yang bisa dinikmati di film-film saja. Namun 10-20 tahun ke depan, dengan perkembangan Teknologi Informasi yang sangat pesat seperti saat ini, mobil otonom dengan kemampuan pengendalian 100% bukan wacana belaka lagi. Hanya masalah waktu saja teknologi ini benar-benar akan terwujud.

F015, mobil masa depan
taken from: http://move.bsukses.com/


Selain teknologi pengendaraan otomatis ini, satu lagi yang akan menentukan perkembangan industri otomotif adalah masalah emisi gas buang yang tentu sangat berkaitan dengan penggunaan bahan bakar. Sudah bukan rahasia, semakin bertambahnya mobil, maka semakin bertambah pula kebutuhan bahan bakar. Tidak adanya jaminan bahwa minyak dunia akan stabil dalam hal harga maupun pasokan, membuat manusia berharap ada solusi penghematan penggunaan bahan bakar minyak (bbm). Ditambah lagi aturan uji emisi yang harus dihadapi setiap perusahaan otomotif semakin ketat. Kesulitan-kesulitan ini kemudian mendorong para produsen untuk berlomba-lomba memproduksi mobil berbahan bakar irit serta ramah lingkungan dengan emisi gas buang yang sangat rendah.
Ide dan keberanian yang bekerjasama dengan teknologi berhasil membawa manusia ke pengembangan mobil yang bukan hanya irit bahan bakar minyak melainkan tanpa bahan bakar minyak. Saat ini jenis mobil tanpa bbm yang sangat populer adalah mobil bertenaga listrik. Audi yang bersama Volkswagen baru saja tersandung masalah manipulasi uji emisi[7], terang-terangan mengumumkan bahwa mereka akan fokus pada pengembangan mobil listrik dengan menambah dana lebih besar demi menyempurnakan produk mereka[8].
Meskipun memang mobil tanpa bbm terutama yang bertenaga listrik telah lama dikembangkan oleh berbagai perusahaan, institut dan universitas di dunia, namun hingga sekarang, belum ada model yang benar-benar dapat dipasarkan dan digunakan secara massal seperti halnya mobil konvensional saat ini. Hal ini tentu dikarenakan masih banyaknya kendala berupa keterbatasan stasiun pengisian listrik, ketidakmampuan mobil listrik menempuh jarak jauh hingga kebutuhan baterai berkapasitas besar yang memerlukan banyak dana. Selain mobil listrik, jangan lupa pula dengan gebrakan Toyota Mirai, mobil bertenaga hidrogen yang dipublikasikan pada tahun 2014 serta prototype mobil tenaga surya[9].

Toyota Mirai, mobil yang meminum hidrogen
taken from: http://buyersguide.caranddriver.com/


Kemampuan mobil tanpa bbm akan menyempurnakan model mobil otonom di masa depan. Konsep mobil otonom dengan kemampuan pengendalian 100% tanpa bbm akan menjadi realisasi terobosan baru di dunia otomotif. Bayangkan saja, dengan mobil otonom sempurna, manusia hanya akan menentukan kemana tujuannya lewat perintah komputer lalu tinggal duduk santai sambil beristirahat atau menikmati hiburan di dalam mobil dan membiarkan mobil bekerja sendiri menuju tempat yang diinginkan. Siapa yang lebih dulu mampu menciptakan teknologi mobil otonom sempurna tanpa bbm dan mampu dinikmati secara massal layaknya mobil konvensional saat, diprediksi akan menjadi pionir industri otomotif di masa depan.
Persaingan untuk menjadi yang terbaik nantinya bukan hanya masalah siapa yang terhebat teknologinya. Namun konsep tentang ikan lambat dan ikan cepat juga akan menentukan siapa yang terbaik. Perusahaan otomotif besar seperti Toyota, Volkswagen, Mercedes Benz, BMW , Honda dan lainnya yang telah terkenal dengan imej perusahaan kelas dunia tidak bisa bersantai-santai menikmati keadaan saat ini. Selain mereka harus saling waspada terhadap pergerakan sesama perusahaan otomotif, mereka harus mulai cemas melihat pergerakan meyakinkan perusahaan Teknologi Informasi yang kini mulai mengusik industri otomotif.
Misalnya Baidu, perusahaan layanan jaringan asal Cina ini terang-terangan akan ikut meramaikan perlombaan pengembangan mobil otonom yang disebut-sebut akan launching pada 2021[10]. Yang lebih menyeramkan lagi tentunya Apple, raksasa Teknologi Informasi dari Amerika diduga sudah mulai melakukan gerakan-gerakan untuk ikut masuk industri otomotif[11]. Bahkan diprediksi bahwa jika memang Apple nantinya benar-benar masuk ke industri otomotif, pesaing seriusnya bukan Toyota, bukan BMW, bukan Mercedes Benz alias bukan perusahaan otomotif. Namun, pesaing serius Apple nanti bisa saja datang dari Google yang diisukan juga mulai melirik industri otomotif ini[12]. Jika tidak hati-hati dan tidak bergerak cepat, bukan tidak mungkin perusahaan berbasis TI bisa saja melahap industri otomotif.

Apple bisa menjadi ancaman serius bagi perusahaan otomotif
taken from: www.digitaltrends.com

Ide dan keberanian tentang masa depan harus selalu dipadu dengan teknologi mumpuni yang dieksekusi dengan cepat untuk menghadapi persaingan masa depan. Ingat kembali kata-kata milik Klaus Schwab yang telah ditulis di awal bahwa saat ini adalah masanya ikan cepat akan memakan ikan lamban, maka setiap orang, setiap industri, harus selalu waspada dan bereaksi dengan cepat agar mampu bersaing di masa depan, begitu pula industri otomotif. So guys, jadilah ikan yang cepat!










[1] http://www.androidheadlines.com/2016/02/strategy-analytics-xiaomi-maintained-number-1-spot-in-china.html
[2] “The ten most valuable startups in the world”. MultiLingual. May 2016: 6. Print.
[3] http://www.forbes.com/sites/bertelschmitt/2016/01/27/nice-try-vw-toyota-again-worlds-largest-automaker/#a021822b6512
[4] www.astra-toyota.com/2015/08/toyota-avanza-sudah-terjual-12-juta.html
[5] http://oto.detik.com/read/2016/07/16/105003/3254691/1207/audi-kembangkan-mobil-otonom-dengan-nama-jack
[6] https://www.mercedes-benz.com/en/mercedes-benz/innovation/research-vehicle-f-015-luxury-in-motion/
[7] http://www.bbc.com/indonesia/majalah/2015/09/150922_majalah_vw_emisi_investigasi
[8] http://oto.detik.com/read/2016/07/21/113050/3258019/1207/audi-perbesar-dana-bangun-mobil-listrik
[9] http://www.gaikindo.or.id/toyota-mirai-teknologi-motor-listrik-bertenaga-hidrogen-di-giias-2015/
[10] http://www.cnnindonesia.com/teknologi/20160606170659-384-136204/mobil-otonom-baidu-mengaspal-tahun-2021/
[11] http://otomotif.news.viva.co.id/news/read/594791-proyek-mobil-apple-10-alasan-produsen-mobil-pantas-was-was
[12] https://www.semisena.com/17214/apple-culik-pentolan-tesla.html